Dikalangan masyarakat kita ada yang mempunyai kepercayaan terdapat beberapa jenis kayu tertentu yang memiliki nilai mistik dan berkhasiat.Kayu tersebut adalah kayu yang secara misterinya mengandungi daya kekuatan energi alamiah atau ada juga yang mengelarnya mempunyai kekuatan energi Bion.Pengetahuan tentang kayu sememang berlaku sejak zaman datuk nenek kita lagi,mereka manfaatkan sebagai salah satu sarana mencapai suatu cita-cita dalam kehidupan yang nyata dan kegunaannya adalah bagi tujuan yang tertentu selain daripada kegunaan untuk perubatan,makanan dan kegunaan yang lainnya.

Pengetahuan tentang khasiat dan fadilat teras kayu bermula pada zaman Nabi Adam a.s lagi. Allah telah mengurniakan pengetahuan tentang kayu sebagai penawar kepada Nabi Adam a.s. sedangkan malaikat tidak mengetahuinya. Ini menunjukkan banyak kelebihan yang Allah berikan kepada bangsa manusia. Kini sering terdapat beberapa individu tertentu yang mencari beberapa jenis teras yang mereka percayai mempunyai khasiat atau nilai mistik yang tertentu.
Terdapat teras dan kayu yang mempunyai fadilat semulajadi diluar jangkaan fikiran kita. Ada teras yang menjadi penawar racun dan bisa, memberi kesan kepada tubuh badan kita dari kekuatan urat dan kulit dan yang boleh memudaratkan lawan. Setiap teras dipercayai mempunyai 41 jenis fadilat dan sebahagian kecil sahaja yang diketahui oleh manusia.
Kalau kita perhatikan kebanyakan senjata dulu seperti keris, pisau, badik lembing ulu dan sarungnya diperbuat daripada teras-teras kayu yang bermutu dan terpilih.kenapa pula begitu ? Ini disebabkan  teras teras yang  menjadi pilihan pendekar adalah teras yang dipercayai boleh dijadikan penawar seperti kemuning hitam, kemuning kuning, penawar hitam, guni hitam, abanuh dan lain-lain lagi. Kerana  apabila tercedera pendekar tadi dapat mengubatinya dengan cepat dan pantas.
Selain teras yang boleh menjadi penawar ada juga teras dan kayu yang berbisa dan tidak boleh diguna sebarangan seperti kayu rengat, sulur bertam,ibol,nibong,bujang kalak dan lain-lain.Terdapat juga jenis jenis kayu yang lain yang ditakuti oleh binatang berbisa atau binatang buas dan terdapat juga yang ditakuti oleh makhluk halus dan yang dapat menghindari dari unsur negatif seperti sihir dan santau.
Banyak cara yang digunakan oleh orang-orang dulu untuk mendapatkan maafaat kayu dan  teras. Ada yang buat senjata,tongkat, tasbih, mata cincin, ikat pinggang, minum air rebusan teras dan lain-lain.Apakah benar ada sesuatu energi pada kayu dan teras ini ? Satu kajian telah dilakukan oleh Drs Budi Hardono dan membuat ulasan atau analisa berikut hasil daripada kajian beliau
Kajian Terhadap Kayu

Pemancar Energi Metafisika

Seorang pemerhati kayu, Drs. Budi Hardono pada tahun 1987 – 1989 mengadakan penelitian terhadap kayu-kayu yang memiliki keistimewaan itu kemudian diyakini “bertuah”. Hasil penelitian dan kajian beliau yang dilakukan pada tahun 1987-1989 di Fakulti MIPA Universiti GajahMada Indonesia dengan mengunakan Chronometer alat pengukur energi buatan Amerika menunjukkan, energi yang terdapat pada “Kayu Langka”, besarnya atau kekuatannya adalah dua kali jika dibanding energi yang terdapat pada keris atau barang pusaka. Jika keris atau pusaka menunjukkan level 50, kayu-kayu “bertuah” menunjukkan level 100.Ertinya, media kayu lebih praktis dijadikan “pegangan” atau pemancar energi metafisika karena tidak ada pantangan tertentu saat membawanya.

Disisi lain Fakultas Kedokteran Hewan UGM juga telah meneliti kayu “bertuah” untuk kepentingan pengobatan. Hasil penelitian tersebut ditemukan banyak kandungan kayu ”bertuah” yang bermanfaat bagi kesehatan.Kayu memiliki kekuatan pemancar. Misalnya, anda punya niat selamat dari kejahatan maka kayu itu berperan sebagai pemancar yang frekuensinya tidak terukur dan ini sudah dibuktikan secara ilmiah.

Kayu memancarkan energi, nur atau cahaya. Cahaya memiliki frekuensi sangat tinggi dan gelombang-gemombang molekul ion yang jika dipicu dengan doa dari jalur agama mahupun “amalan” dari jalur ilmu, frekuensinya menjadi lebih kuat dan tinggi dan menimbulkan aura. Nur atau cahaya rumusnya 328 tahun cahaya sehinggakan secara logiknya  manusia tidak dapat menjangkau.Energi yang terdapat pada kayu “bertuah” itu terlalu halus dan relatif dan secara kimia dapat dikesan melalui beberapa ujian. Ketika masih hidup, kayu “bertuah” mengandung zat-zat netrogenium yang sangat tinggi.

Yang dimaksud dengan kayu bertuah adalah kayu yang secara kodrati mengandung daya kekuatan alamiah energi Prana ( Energi Bion ) dalam potensi supernatural yang berpengaruh kepada kehidupan.

Tuhan tidak akan pernah menciptakan sesuatu dengan sia-sia. Setiap ciptaan memiliki manfaat. Dalam “bekerja” Tuhan melalui ciptaan-Nya. Misalnya, Tuhan menawarkan racun melalui ciptaan-Nya bernama kayu Setigi, dan mengobati malaria melalui pohon Kina, dan sebagainya. Sebahagian dari nikmat Tuhan adalah diciptakannya tumbuh-tumbuhan yang memiliki khasiat luar biasa.

Dan bukan suatu kerayasa manusia . yang semata-mata bersumber pada Allah Yang Maha Kuasa , yang menurunkan anugrahnya melalui hasil ciptaanNya , Supaya ,manusia sebagai mahluk yang berakal dapat mengakui atas kebesaran dan pertolonganNya .

Pengetahuan tentang kayu bertuah ini sudah dikenal sejak zaman dahulu oleh nenek moyang kita . Yang dimanfaatkan sebagai salah satu sarana mencapai suatu cita-cita dalam kehidupan yang nyata.Seringkali orang tua-tua sebut…pokok sakit biasa ada teras!

Huraian (dalam bahasa mudah):

Apabila sesebatang pohon/pokok tersebut sakit…maka dia akan “push” atau “call into” segala kekuatan/power/getah/pertahanannya untuk melindungi (protect) dirinya daripada ancaman kesakitan tersebut yang biasanya berulangkali berlaku. Ancaman tersebut seperti dibakar oleh api, ditakir oleh senjata besi atau ditenggelami air. Pokok kelor/gemunggar yang berteras di pinggir bandar Tanah Merah adalah salah satu contoh…iaitu umbinya sentiasa dibakar dengan sampah oleh tuan tanah. Ada juga pokok lako/lakor yang berteras pada bahagian yang ditenggelami air sahaja, dan pada bahagian lain tidak berteras. Selain itu, ada pengusaha ladang gaharu yang “memanaskan” tanaman gaharu secara berkala dalam jarak tertentu untuk “push” gaharu mereka lebih cepat berteras, selain teknik cucuk ubat yang dipelopori pengusaha dari Siam.

Selain itu, keadaan tanah juga mempengaruhi kualiti kehidupan pokok-pokok tersebut. Pokok-pokok yang habitatnya payah mendapat sumber galian atau air akan lebih mudah berteras, tatkala ia “push” segala kekuatannya untuk mendapat bekalan penunjang kehidupan. Maka, mengikut petua orang tua-tua pokok-pokok ubat yang tumbuh di pulau kecil (atau pantai) dikelilingi oleh lautan masin yang luas adalah lebih berkhasiat, selain faktor siapa golongan makhluk Allah swt yang awal yang berani meneroka untuk hidup pulau-pulau terpencil begitu.

About these ads