Amalan ini bersumber dari petunjuk yang saya terima untuk mempelajari ajaran tasawuf Syeikh Abdul Qadir al Jailani dalam kitab AL GHUNYAH LITH THALIBI THARIQIL HAQ. Di Kitab klasik ini, kita akan mendapatkan banyak mutiara hikmah dan kebijaksanaan sang pemimpin para wali ini.

Menurut Syeikh Abdul Qadir al Jailani kita akan mendapatkan kekayaan dan terhindar dari penyakit (termasuk penyakit mata) dan daya tahan tubuh, serta kesembuhan penyakit bila kita memotong kuku secara meloncat. Pemotongan kuku dilakukan pada hari Jumaat atau Khamis selepas solat Asar.

Ritual memotong kuku ini, menurut Syeikh Abdul Qadir al Jailani, berasal dari hadis Rasulullah yang diriwayatkan oleh Abdul bin Buththah. Rasulullah SAW bersabda: BARANGSIAPA MEMOTONG KUKU DENGAN CARA MELONCAT IA TIDAK AKAN TERSERANG PENYAKIT MATA. Hadis lainnya diriwayatkan Amid bin Abdurrahman. Rasulullah SAW bersabda: BARANGSIAPA MEMOTONG KUKU PADA HARI JUMAT, AKAN MASUK KE DALAM DIRINYA KESEMBUHAN (DAYA TAHAN TUBUH) DAN KELUAR DARINYA PENYAKIT. Hadis lain yang diriwayatkan dari Waki’ dari Siti Aisyah R.A, FAEDAH MEMOTONG KUKU SECARA MELONCAT AKAN MEWARISKAN KEKAYAAN.

CARA MENGAMALKAN SECARA DETAIL DAN LENGKAP:
Berpuasalah pada hari Khamis (untuk melaksanakan amalan ini hukumnya wajib berpuasa pada hari Khamis). Amalan ‘potong kuku meloncat’ ini boleh dilaksanakan hanya pada dua hari iaitu hari Khamis atau Jumaat. Pilih salah satu hari untuk memulai amalan sesuai tujuannya.

Untuk hari Khamis —saat kita melaksanakan puasa—amalan dilakukan setelah Solat Asar untuk tujuan MENDAPATKAN KEKAYAAN/ REZEKI

Untuk hari Jumaat setelah puasa, amalan potong kuku dilakukan sebelum solat Jumaat untuk tujuan MENDAPATKAN DAYA TAHAN TUBUH DAN TERHIDAR DARI PENYAKIT.

Sediakan alat pemotong kuku dan mulailah dengan membaca: BISMILAH. Selanjutnya kirim tawassul Al Fatihah kepada:
1. Nabi Muhammad SAW (Al Fatihah 9 X)
2. Keluarga Nabi khususnya Siti Aisyah dan para sahabat. (Al Fatihah 6 X)
3. Semua Nabi/Rasul dan Malaikat-NYA (Al Fatihah 7 X)
4. Syeikh Abdul Qadir al Jailani ((Al Fatihah 6 X)
5. Abdul bin Buththah (Al Fatihah 6 X)
6. Amid bin Abdurrahman (Al Fatihah 6 X)
7. Ayah dan ibu kandung kita (Al Fatihah 5 X)

Selanjutnya mulailah memotong kuku mulai tangan kanan dengan cara meloncat dimulai dari:

(1). JARI KELINGKING, selanjutnya
(2). IBU JARI
(3). JARI TENGAH
(4). JARI MANIS dan terakhir
(5), JARI TELUNJUK

Untuk tangan kiri mulailah memotong kuku dari:
(1). IBU JARI
(2). JARI TENGAH
(3). JARI KELINGKING
(4). JARI TELUNJUK
(5). JARI MANIS

Setelah semua kuku terpotong dengan bersih, cucilah jari dengan sabun sampai bersih dan tanamlah potongan kuku ke dalam tanah. Ucapkan doa ini satu kali: ALHAMDULILLAHILLADZII ADZHABA ANNIIL ADZAA WA AAFANII GHUFRONAKA.

(artinya: Segala puji bagi Allah yang telah menghilangkan penyakit dariku dan menyehatkanku. Aku mohon perlindunganmu).