Assalamualaikum semua sahabat yang dikasihi dan pengunjung yang dihurmati,Rasa rasanya perkataan Rapatkan Saf dah naik kelu dan kematu mulut saya menyebutnya.Sepatutmya saudara2 semua  sudah faham dan mengerti maksud perkataan diatas.Kalau saya berkasar dikatakan saya melatah kalau saya menegur dikatakan saya tak prihatin kalau saya menasihati dikatakan saya ni berlagak pandai macamlah dia ni terer sangat,kalau saya berdiamkan diri dikatakan saya tak ambil tahu.Benar juga kata Waliqudus tu yang saya ini tersengeh ketawa melihat telatah2 mereka yang bergaduh ni,tetapi harus saya betulkan kata2 Waliqudus tu bukan tersengeh atau ketawa terbahak2 tetapi lebih pada senyum melihat telatah mereka yang bergaduh ni.Dulu seingat saya ada saya katakan  saya ni banyak perhatikan setiap langkah dan karenah para komentar dari situ saya dapat mengajar diri saya dan saya dapat mengenali setiap orang melalui komen2 mereka.

Saya lihat sudahnya menjadi sifat keanakan orang2 tua ni semua.Kematangan berhujah,bertukar fikiran seolah olah hilang dan digantikan dengan perang mulut.Orang ini menuduh orang ini orang ini menghentam orang ini tak letih ke berbuat demikian?Cuba saudara2 bayangkan selepas saja abis solat pergi minum arak masuk akal ke.Seperti juga dalam hal berbincang  atau memberi komen,cerita bab syariat,hakikat dan makrifat,cerita bab zuhud tawakal,sabar dan syukur tetapi akhirnya BERGADUH dan terkeluar perkataan yang tak sepatutnya diucapkan masuk akal ke malulah sikit pada pengunjung yang lain,bukan saya seorang saja yang tersenyum pengunjung lain pun tersenyum melihat telatah kalian semua.Bahkan saya sendiri banyak menerima panggilan dari pengunjung blog saya menanya apa dah terjadi.Saya katakan biarkan mereka tu semua handal belaka dan saya katakan belajarlah dari apa yang kamu ketahui dari blog abang ini, belajar mengenali sikap serta sifat manusia.

Saudara2 yang saya kasihi semua banyaklah belajar bersabar dalam menghadapi apa jua halangan dugaan dan rintangan,ini semua sebenarnya merupakan dugaan dan ujian kepada saudara2 semua dan tanpa saudara sedari kesempatan ini diambil oleh syaitan untuk bertenggek dihati saudara,syaitan2 ini berjaya menanamkan sikap permusuhan dikalangan kita.Disaat inilah sepatutnya saudara harus banyak beristigfar dan memohon perlindungan dengan Allah swt ,jangan mulut menyebut hati mungkir,jangan bercakap pandai bagai pendita tapi tak tahu apa yang dikata.

Mulai hari ini jika saya kedapatan ada diantara komen yang saya anggap menghina walaupun sesiapa akan saya delete/hapuskan komen itu.Tetapi jika saya anggap komen itu bermakna satu teguran yang baik walaupun nampak keras saya akan benarkan komen itu tetapi saya akan buat sedikit editing pada komen itu.Henti2kanlah sikap permusuhan,rapatkan saf,bermaafan,hurmat menghurmati antara kita.Sikap yang ditunjukkan oleh TS adalah satu contoh yang baik beliau pernah dihentam oleh Jalanakhirat dan beliau pun ada membalas hentaman itu tapi beliau dan Pakciklii tidak mempunyai sikap berdendam bahkan kalau kita perhatikan sejak kebelakangan ini mereka saling bertukar info.Saya amat menghurmati kalian semua kini kita ada Syah Jehan,Ahmad Zaki,Najz dan saudara Ali yang sudi memberi pendapat mereka dan menanyakan beberapa perkara,kehadiran mereka kita alu alukan walaupun permulaan kemasukan mereka dalam suasana yang kecuh ini namun saya minta agar mereka jangan putus asa dan pada mereka saya mohon maaf  kerana suasana yang terjadi ini.Niat mereka itu semuanya baik disamping menimba ilmu dan memberi ilmu kepada kita semua.Wassalam

Advertisements