Category: Sejarah & Info Islam


Waris Tok Telemong


Bergambar bersama dengan waris2 Tok Telemong.

Advertisements

Saya telah berkunjung ke Kuala Kangsar Perak dan kesempatan itu saya ambil untuk melawat ke makam Tok Telemong salah seorang dari keturunan Tun Saaban.


Ini adalah batu nisan yang terdapat dimakam daeng celak


Makam HABIB ABDUL KARIM atau HABIB ZAINUDIN.Makam ini juga terdapat di tanjung bidara melaka.Habib Abdul Karim ada kaitan dengan Habib Nuh di Singapura.


Makam ini dipercayai adalah makam daeng celak yang terdapat di tanjung bidara melaka,namun begitu siasatan lanjut perlu dilakukan


Semenjak keturunan Rasulullah saw diburu oleh beberapa pihak,kebanyakan daripada mereka telah membawa diri ke merata tempat atau negara.Ada diantara mereka(ahlul bait)membuang gelaran yang ada pada mereka disebabkan oleh keselamatan diri dan keluarga mereka.Ada diantara mereka merantau sehingga ke kepulauan melayu dan hidup ditengah2 masyarakat melayu dan berlaku pula perkahwinan campur dengan masyarakat setempat,namun begitu darah dari keturunan Rasulullah tetap mengalir pada zuriat mereka.Yang sedihnya ada diantara mereka yang hilang susur jalur mereka dan ada juga yang mengetahuinya tetapi pengetahuan yang agak samar.Semuga entri ini dapat menjejaki mereka yang telah hilang itu.Jadi kepada para pengunjung blog ini yang mengetahui atau mempunyai apa2 maklumat mengenainya atau pun anda juga mungkin salah seorang daripada susur jalurnya atau merasai ada kaitan dengannya sila beri komen anda/maklumat anda disini.

Amalan Potong Kuku


Amalan ini bersumber dari petunjuk yang saya terima untuk mempelajari ajaran tasawuf Syeikh Abdul Qadir al Jailani dalam kitab AL GHUNYAH LITH THALIBI THARIQIL HAQ. Di Kitab klasik ini, kita akan mendapatkan banyak mutiara hikmah dan kebijaksanaan sang pemimpin para wali ini.

Menurut Syeikh Abdul Qadir al Jailani kita akan mendapatkan kekayaan dan terhindar dari penyakit (termasuk penyakit mata) dan daya tahan tubuh, serta kesembuhan penyakit bila kita memotong kuku secara meloncat. Pemotongan kuku dilakukan pada hari Jumaat atau Khamis selepas solat Asar.

Ritual memotong kuku ini, menurut Syeikh Abdul Qadir al Jailani, berasal dari hadis Rasulullah yang diriwayatkan oleh Abdul bin Buththah. Rasulullah SAW bersabda: BARANGSIAPA MEMOTONG KUKU DENGAN CARA MELONCAT IA TIDAK AKAN TERSERANG PENYAKIT MATA. Hadis lainnya diriwayatkan Amid bin Abdurrahman. Rasulullah SAW bersabda: BARANGSIAPA MEMOTONG KUKU PADA HARI JUMAT, AKAN MASUK KE DALAM DIRINYA KESEMBUHAN (DAYA TAHAN TUBUH) DAN KELUAR DARINYA PENYAKIT. Hadis lain yang diriwayatkan dari Waki’ dari Siti Aisyah R.A, FAEDAH MEMOTONG KUKU SECARA MELONCAT AKAN MEWARISKAN KEKAYAAN.

CARA MENGAMALKAN SECARA DETAIL DAN LENGKAP:
Berpuasalah pada hari Khamis (untuk melaksanakan amalan ini hukumnya wajib berpuasa pada hari Khamis). Amalan ‘potong kuku meloncat’ ini boleh dilaksanakan hanya pada dua hari iaitu hari Khamis atau Jumaat. Pilih salah satu hari untuk memulai amalan sesuai tujuannya.

Untuk hari Khamis —saat kita melaksanakan puasa—amalan dilakukan setelah Solat Asar untuk tujuan MENDAPATKAN KEKAYAAN/ REZEKI

Untuk hari Jumaat setelah puasa, amalan potong kuku dilakukan sebelum solat Jumaat untuk tujuan MENDAPATKAN DAYA TAHAN TUBUH DAN TERHIDAR DARI PENYAKIT.

Sediakan alat pemotong kuku dan mulailah dengan membaca: BISMILAH. Selanjutnya kirim tawassul Al Fatihah kepada:
1. Nabi Muhammad SAW (Al Fatihah 9 X)
2. Keluarga Nabi khususnya Siti Aisyah dan para sahabat. (Al Fatihah 6 X)
3. Semua Nabi/Rasul dan Malaikat-NYA (Al Fatihah 7 X)
4. Syeikh Abdul Qadir al Jailani ((Al Fatihah 6 X)
5. Abdul bin Buththah (Al Fatihah 6 X)
6. Amid bin Abdurrahman (Al Fatihah 6 X)
7. Ayah dan ibu kandung kita (Al Fatihah 5 X)

Selanjutnya mulailah memotong kuku mulai tangan kanan dengan cara meloncat dimulai dari:

(1). JARI KELINGKING, selanjutnya
(2). IBU JARI
(3). JARI TENGAH
(4). JARI MANIS dan terakhir
(5), JARI TELUNJUK

Untuk tangan kiri mulailah memotong kuku dari:
(1). IBU JARI
(2). JARI TENGAH
(3). JARI KELINGKING
(4). JARI TELUNJUK
(5). JARI MANIS

Setelah semua kuku terpotong dengan bersih, cucilah jari dengan sabun sampai bersih dan tanamlah potongan kuku ke dalam tanah. Ucapkan doa ini satu kali: ALHAMDULILLAHILLADZII ADZHABA ANNIIL ADZAA WA AAFANII GHUFRONAKA.

(artinya: Segala puji bagi Allah yang telah menghilangkan penyakit dariku dan menyehatkanku. Aku mohon perlindunganmu).


Ini adalah salinan komen dari saudara Gunung Jerai di entri Wali songo No 12“Benarkah wali wali Allah sebenarnya tidak mati. Ada antara mereka yg dibangkit semula di dunia ini dalam rupa tubuh dan fizikal yg berbeza?”Diharap saudara dapat mengunakan entri yang betul agk tidak keliru kelak.


Ini adalah komen saudara Ahmad Zaki di entri no 11 Wali Songo yang dipindahkan ke entri ini.”mengikut pemahaman saya yg cetek ini…tkde re-inkarnasi dlm islam…yg mati tetap mati…”

Ini adalah balasan komen saya(karimon)

Diharap saudara dapat memberi komen pada entri info & sejarah Islam atau entri bab Kebatinan.Apa pula pendapat saudara dimana didalam Al Quran lupa plak saya surah dan ayat ke berapa yang berbunyi lupa kurang begini “Aku jadikan peristiwa itu berulang2″


Assalamualaikum,agar tidak bercelaru dalam topik2 perbincangan maka saya membuka kategori baru iaitu sejarah & info islam dimana jika ada pengunjung blog ini yang sudi berkongsi maklumat mengenai hal2 yang bersangkut paut dengan topik ugama sila buat posting atau komen saudara disini,Wassalam